Review Dan Cerita Singkat Call Of Duty Vanguard

Review Dan Cerita Singkat Call Of Duty Vanguard

Review Dan Cerita Singkat Call Of Duty Vanguard – Sekali lagi, Call of Duty memutar roda perangnya, dan untuk keenam kalinya dalam sejarah seri, jarum telah mendarat diPerang Dunia Kedua‘. Call of Duty selalu yang paling nyaman booting Hitler tepat di Panzerschrecks, terletak nyaman dalam sejarah pemenang, aman dalam pengetahuan bahwa penjahat benarbenar jahat. Tapi itu juga pengaturan yang paling sulit untuk membangun sesuatu yang baru. Bagaimanapun, hanya ada begitu banyak pertempuran Perang Dunia II, dan Call Of Duty Vanguard telah membahasnya secara mendalam selama bertahuntahun.

Review Dan Cerita Singkat Call Of Duty Vanguard

Cerita Dan Review Call Of Duty Vanguard

Ini adalah masalah yang gagal diselesaikan Call Of Duty Vanguard, yang memalukan karena ada petunjuk dari ideide yang lebih menarik di tengah pemandangan dan suara permainan yang sudah dikenal. Namun pada akhirnya Call Of Duty Vanguard tunduk pada harapan. Ada halhal tertentu yang harus dimiliki oleh game Call of Duty, dan Sledgehammer mencentang kotakkotak itu dengan cara yang dapat diandalkan tetapi tidak menantang.

Kampanye ini paling menunjukkan jurang pemisah antara ide dan eksekusi Call Of Duty Vanguard. Ceritanya berkisah tentang sekelompok agen pasukan khusus yang dipetik dari berbagai teater perang, yang dikirim dalam misi rahasia ke Berlin pada harihari terakhir Reich. Aksi dimulai dengan serangan di kereta Jerman sementara tembakan dari Rusia maju mengamuk di kejauhan. Ini bergulir mulus menjadi serangan di dermaga kapal selam, di mana kelompok tersebut belajar tentang operasi rahasia Nazi yang dikenal sebagaiProyek Phoenix.’

Ini adalah pengaturan yang menarik untuk penembak Perang Dunia II. Prospek mengikuti kelompok pemberontak ini melalui Berlin yang kejam sangat menggiurkan, dan saya ingin melihat kisah apa yang akan diputar palu godam di wilayah perang yang relatif belum dijelajahi ini. Tapi bukan ini yang terjadi. Segera setelah penggerebekan, kelompok agen Anda ditangkap oleh Nazi, dan menghabiskan sebagian besar kampanye yang tersisa dipenjara di bawah beberapa gedung administrasi Nazi yang suram. Sementara para pahlawan kita dudukduduk sambil mengisap gigi mereka, kampanye melompat di antara kilas balik yang secara individual berfokus pada pengalaman setiap anggota tim selama perang.

Dengan kata lain, apa yang awalnya tampak seperti pandangan berbeda tentang Perang Dunia Kedua ternyata hanyalah gulungan sorot konflik yang dapat dimainkan. Diakui, Sledgehammer mencoba memutarbalikkan pertemuan yang lebih akrab. Misi wajib DDay melibatkan terjun payung ke hutan Normandia yang berbahaya sebelum menyerang bunker puncak tebing dari belakang untuk memfasilitasi pendaratan DDay, sementaraNuma Numa Trailbertema Pasifik melihat Anda bergabung dengan unit Amerika yang serba hitam, menghindari Jepang perangkap kematian dan penembak jitu dalam persiapan untuk serangan spektakuler di lapangan terbang. Puncak kampanye ini adalahStalingrad Summer,’ yang memberi Anda rasa kehidupan di kota lynchpin Perang Dunia II sebelum serangan Nazi, sebelum semua neraka pecah dalam urutan aksi menonjol kampanye.

Kekurangan Call Of Duty Vanguard

Tidak semua misi dipikirkan dengan baik. Misi selanjutnya yang ditetapkan di Afrika utara sangat spektakuler, dan memberikan rasa kesenangan oleh tim penyabot Australia yang sombong. Tapi pada akhirnya itu adalah perjalanan turunan melalui padang pasir. Kekecewaan terbesar adalah Battle of Midway, di mana adegan pertempuran udara yang menakjubkan dirusak oleh penolakan Call of Duty untuk menyerahkan kendali flightstick, terusmenerus mendorong Anda ke tujuan berikutnya daripada memberi Anda kesempatan untuk menikmati pertempuran.

Namun, masalah kampanye yang lebih luas adalah ia menawarkan sedikit peluang untuk mengalami tim opsspek Anda sebagai sebuah tim. Sayang sekali karena, untuk sekali ini, karakternya adalah sekelompok yang menyenangkan. Tulisannya mungkin banyak diwarnai dengan kesedihan patriotik, dan fakta bahwa game ini menggunakan kutipan dari karakternya sendiri untuk layar kematian adalah sangat megah. Tapi hubungan umum pasukan itu menarik, sementara karakter seperti Lucas si penyabot Australia, dan Polina si penembak jitu Rusia, diberikan kedalaman yang cukup untuk membuat Anda samarsamar peduli tentang mereka.

Baca Juga : Review Game Apex Legend Mobile Indonesia

Kesimpulan

Setelah dipertimbangkan, saya suka multiplayer Call Of Duty Vanguard, tetapi tidak ada yang membuatnya harus dibeli. Seperti kampanye, tampaknya bergumul dengan setting Perang Dunia II. Tidak ada yang semenarik Call of Duty: WWII’s War Mode, misalnya, sementara seluruh elemen pembuatan senjata dari game ini terasa sepenuhnya tidak pada tempatnya dengan persenjataan era Perang Dunia II. Memang, satu hal yang saya inginkan dari Vanguard adalah modetanpa lampiran“, di mana Anda bermain secara eksklusif dengan senjata defaultcakupan dan stok terkutuk.

Saya kira saya sekarang wajib berbicara tentang Zombies. Kartu di atas meja, saya tidak pernah benarbenar peduli dengan mode Zombies CoD, dan versi Call Of Duty Vanguard tidak banyak meyakinkan saya bahwa saya ketinggalan. ‘Der Anfangberpusat di sekitar hub di pusat Stalingrad, dari mana Anda dapat mengakses portal yang membawa Anda ke berbagai tempat seperti Paris atau Pasifik, di mana Anda harus menyelesaikan salah satu dari tiga jenis objektif. Satu melihat Anda mengumpulkan rune untuk menonaktifkan serangkaian obelisk ajaib, yang lain melibatkan melindungi bola mengambang saat bergerak di sekitar peta, dan yang ketiga adalah urusanBunuh zombie sampai timer habis“.